Sabtu, 11 Juli 2020

Follow us:

infobrand

infobrand

Amalia E. Maulana: Branding & Franchise

Posted by: 03-10-2019 12:25 WIB 685 viewer

Amalia E. Maulana: Branding & Franchise
Managing Director ETNOMARK Consulting, Amalia E. Maulana

JAKARTA, INFOBRAND.ID - Branding bukan hanya seputar menjadikan sebuah nama atau merek menjadi Top of Mind saja. Akan tetapi, aktivitas branding tersebut wajib selalu dilakukan agar brand selalu diingat oleh target audience-nya sehingga menimbulkan transaksi di akhir proses brandingnya. Begitulah kurang lebih kalimat yang disampaikan oleh Managing Director ETNOMARK Consulting, Amalia E. Maulana.

Menurutnya, Top of Mind hanyalah permukaan saja. Paling sering terjadi adalah sebuah brand hanya sampai pada proses dikenal saja oleh konsumen, tapi tidak dipilih. Pengenalan brand ini yang disebut oleh Amalia sebagai proses Cognitive yang adanya di dalam benak atau pemikiran konsumen.

Selanjutnya, kata Amalia, yang harus diperjuangkan dalam interaksi dengan brand adalah proses Afektif, yaitu membuat konsumen mengerti value yang sedang ditawarkan, dan value itu adalah sesuatu yang disukai dan diminati.

IKLAN INFOBRAND.ID

“Proses kedua inilah yang seringkali tidak berhasil dilalui dengan baik oleh sebuah brand. Situasi ini membuat posisi brand rapuh. Karena brand yang kuat itu dikenal, dimengerti tawarannya dan kemudian diminati dan karenanya dicari sampai dapat,” ujar Wanita dengan gelar Ph.D. dari School of Marketing, University of New South Wales, Sydney, Australia ini.

Nah, sebagai pemilik brand Franchise, sejauh mana principal memastikan bahwa kekuatan brandnya terjaga? Bukan hanya ada di benak (in mind) tetapi berada di hati (in heart). Maka Top of Mind yang boleh dibilang sebagai sebuah ukuran keberhasilan brand, harus selalu didampingi oleh ukuran keberhasilan lainnya, seperti disampaikan sebelumnya yaitu Top in Heart (diminati).

“Selain end customer, ada lagi yang harus diperjuangkan oleh franchisor yaitu posisinya di dalam hati para franchisee-nya. Apakah Top in Heart ini telah diraihnya atau hanya sekadar hubungan transaksional saja? Itu yang harus menjadi perhatian khusus oleh para franchisor,” kata dia.

Menurut Amalia, sebuah brand franchise bisa dikatakan unggul apabila perusahaannya bisa mengelola berbagai stakeholders dengan baik. Karena terkadang ada seorang franchisor yang tidak mau mengerti atau memahami kebutuhan franchisee-nya dengan kata lain mereka menerapkan rule ‘take it or leave it’. Bisnis-bisnis seperti inilah yang menurut Amalia akan terdegradasi dengan cepat karena mereka menerapkan one-way communication dan leadership.

“Karena seorang franchisee itu berada di garda terdepan dan berhadapan secara langsung dengan konsumennya. Kemudian end-customer need juga kan selalu bergerak dengan dinamika yang begitu cepat, sehingga franchisor itu tidak akan mampu menjaring feedback dan aspirasi ini tanpa adanya kerjasama yang baik dengan franchisee-nya,” papar Amalia.

Oleh karenanya, posisi franchisee menjadi sangat strategis bagi franchisor. Selain sebagai insights generator, franchisee juga perlu dipandang sebagai brand ambassador dan guardian. “Kesimpulannya adalah baik franchisor maupun franchisee akan sama-sama menghasilkan tangible dan intangible benefits,” tutup Amalia.[]


Kirimkan Press Release berbagai kegiatan aktifitas Brand Anda ke: infobrandindonesia@gmail.com



Article Related


Trik Membangun Brand di Era Digital Untuk Bisnis Startup, Apa Saja?

Trik Membangun Brand di Era Digital Untuk Bisnis Startup, Apa Saja?
JAKARTA, INFOBRAND.ID – Dalam dunia bisnis, melakukan aktivitas branding telah menjadi suatu keharusan yang tak boleh dilupakan. Apalagi bagi bi...


Subiakto Priosoedarsono: UKM Harus Punya Purpose dan Passion

Subiakto Priosoedarsono: UKM Harus Punya Purpose dan Passion
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Sektor UKM termasuk dalam sektor yang sangat terdampak selama masa pandemi COVID-19. Kondisi ini sangat berbeda dibandingkan p...


Local Branding: Jamu is the New Espresso

Local Branding: Jamu is the New Espresso
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Jamu dan Mpon-Mpon menjadi primadona sejak pandemi COVID-19 merebak. Penyebabnya yaitu karena dipercaya dapat menjaga daya tah...


Pentingnya Transformasi Digital dan Brand Leadership di Era Low Touch Economy

Pentingnya Transformasi Digital dan Brand Leadership di Era Low Touch Economy
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Dampak dari pandemi COVID-19 telah mengubah dunia menuju era Low Touch Economy. Era ini ditandai dengan interaksi antar indivi...


Sign In
VIP Members

OPINIONS




Index

INFOBRAND LETTER




Index

BRAND PRACTITIONERS




Index
NABATI