Rabu, 21 Oktober 2020

Follow us:

infobrand

infobrand

Dihantam Covid-19, Pasar Smartphone Asia Pasifik Merosot 97 Juta Unit

Posted by: 14-09-2020 12:12 WIB 174 viewer

Dihantam Covid-19, Pasar Smartphone Asia Pasifik Merosot 97 Juta Unit
Smartphone.

JAKARTA, INFOBRAND.ID - Setelah kuat dan berkembang, sektor ponsel cerdas Asia Pasifik yang secara konsisten berubah selama bertahun-tahun dengan pertumbuhan positif berturut-turut, telah menjadi korban pandemi COVID-19.

Pada bulan Januari hingga Juli 2020, nilai pasar ponsel cerdas menyusut hingga 20% mencapai lebih dari USD 119 miliar, hampir USD 30 miliar lebih rendah dari periode yang sama pada tahun 2019. Secara keseluruhan, konsumen di kawasan ini membeli sekitar 329 juta ponsel cerdas, 97 juta unit lebih sedikit dibanding 2019.

Demikian terungkap dalam pelacakan poin penjualan Gfk terbaru dari sektor ponsel pintar APAC, Taiwan adalah satu-satunya pasar yang masih menghasilkan pertumbuhan marjinal (1%). Sementara 15 pasar lainnya melaporkan penurunan yang luas dalam nilai pasar, dari pasar tunggal. Namun penurunan terjadi di beberapa negara, yakni di Indonesia (-4%) dan Thailand (-7%) ke penurunan dua digit lebih tinggi yang dilaporkan di India dan Singapura (keduanya -42%).

Sebagai pasar pertama yang terkena pandemi, pasar ponsel cerdas Tiongkok berhasil pulih lebih cepat jika dibandingkan dengan pasar utama lainnya di kawasan ini. Nilai penjualan keseluruhannya pada Januari hingga Juli mencatat dampak paling kecil, yaitu -15%, dibandingkan dengan Korea (-17%), dan Jepang (-33%) dan India (-42%).

“Pasar ponsel cerdas di kawasan ini terpukul paling parah pada kuartal kedua ketika banyak negara di sini memasuki mode kuncian. Ini juga saat kami mulai mengamati tren baru yang muncul dan perubahan yang sesuai dalam permintaan konsumen untuk barang tahan lama, ”kata Alexander Dehmel, Market Insights Lead APAC di GfK.

Berdasarkan berbagai kategori yang dilacak GfK, konsumen mulai membeli lebih banyak produk yang mendukung persyaratan @home (kerja, memasak, hiburan), menjauh dari gadget yang terkait dengan mobilitas seperti smartphone dan perangkat yang dapat dikenakan. Maraknya pandemi dan dampak negatifnya terhadap perekonomian tampaknya tidak menyurutkan antusiasme konsumen terhadap smartphone 5G, khususnya di China dan Korea.

Laporan terbaru GfK mencerminkan penetrasi volume yang kuat dari bulan ke bulan berturut-turut dari smartphone 5G hingga mencapai 51% dan 40% di China dan Korea masing-masing pada bulan Juli. Pasar lain di Asia Pasifik yang mencatat penyerapan kuat adalah Hong Kong di mana lebih dari satu dari setiap empat (29%) smartphone yang terjual pada bulan Juli telah mengaktifkan 5G.

“Meskipun hanya enam pasar di kawasan ini yang mulai meluncurkan layanan 5G, satu dari lima (21%) dari total penjualan ponsel cerdas di seluruh Asia Pasifik, atau hampir 62 juta ponsel cerdas yang terjual dalam tujuh bulan pertama telah mengaktifkan 5G — terutama digerakkan oleh China dan Korea, ”kata Dehmel.

Selain dari fakta bahwa pasar ini telah memulai dengan peluncuran lebih awal layanan 5G, sebagian besar tingkat adopsi yang tinggi dikontribusikan oleh fakta bahwa pasar ini adalah rumah bagi beberapa produsen ponsel pintar terbesar di dunia, yang menawarkan akses pertama kepada konsumen di sana, ke perangkat seluler 5G terbaru.

Pengamatan penting lainnya adalah bahwa pandemi telah mengubah pengeluaran konsumen untuk smartphone. Temuan di pasar smartphone APAC dari paruh pertama tahun menunjukkan meningkatnya popularitas model dari segmen entry dan low hingga mid-range yang menawarkan fitur bernilai dengan harga terjangkau. Sementara segmen harga dominan di pasar negara berkembang di kawasan ini terus menjadi USD 100 - 200, yang menyumbang 56% dari total pangsa pasar, perubahan nyata terlihat di pasar maju dari segmen harga USD> 800 menjadi USD 400-600.

"Kami mengharapkan beberapa pemulihan pada kuartal penutupan hingga 2021, dengan asumsi situasi Covid-19 membaik dan tetap terkendali di pasar lokal," kata Dehmel.

Pasar ponsel cerdas di kawasan ini menurutnya harus kembali ke jalur pertumbuhan pada paruh kedua tahun 2021. Sebagian besar didorong oleh perangkat 5G yang sangat dinantikan yang akan secara progresif diluncurkan ke pasar-pasar utama 5G dengan harga yang lebih terjangkau untuk diadopsi secara massal.


Kirimkan Press Release berbagai kegiatan aktifitas Brand Anda ke: infobrandindonesia@gmail.com



Article Related


Antisipasi Bahaya Penyakit Jantung Aritmia dengan Memperbaiki Gaya Hidup & Miliki Asuransi Kesehatan

Antisipasi Bahaya Penyakit Jantung Aritmia dengan Memperbaiki Gaya Hidup & Miliki Asuransi Kesehatan
Jakarta, INFOBRAND.ID - Salah satu masalah pada jantung adalah gangguan pada iramanya. Detak jantung yang terlalu cepat, terlalu lambat, ata...


CSR Sharp Kembali Kucurkan Dana Untuk Bantu UMKM Terdampak Pandemi

CSR Sharp Kembali Kucurkan Dana Untuk Bantu UMKM Terdampak Pandemi
JAKARTA, INFOBRAND.ID - PT Sharp Electronics Indonesia melalui program Corporate Social Responsibility (CSR) ‘Sharp Berdikari’,  kemb...


Dukung Pembelajaran Jarak Jauh Di Flores Timur, Matrix Nap Info Adakan Pelatihan Digital Gerakan Indonesia Belajar

Dukung Pembelajaran Jarak Jauh Di Flores Timur, Matrix Nap Info Adakan Pelatihan Digital Gerakan Indonesia Belajar
Jakarta, INFOBRAND.ID – PT NAP Info Lintas Nusa (Matrix NAP Info), KiddyCuts, dan Sales Director Indonesia (SDI) bekerjasama dengan mitra strate...


ASEAN SME Transformation Study 2020: 65% UKM Prioritaskan Investasi Teknologi Hadapi Pandemi

ASEAN SME Transformation Study 2020: 65% UKM Prioritaskan Investasi Teknologi Hadapi Pandemi
Jakarta, INFOBRAND.ID – Usaha kecil dan menengah (UKM) di seluruh Indonesia mengandalkan teknologi dalam mengatasi dampak dari pandemi COVID-19...


Sign In
VIP Members

OPINIONS




Index

INFOBRAND LETTER




Index

BRAND PRACTITIONERS




Index
NABATI