Jum'at, 21 Juni 2024

Follow us:

infobrand
10th INFOBRAND

Sustainable Development for Franchise Business

Posted by: 2130 viewer

Sustainable Development for Franchise Business
Yongky Susilo selaku Retail Marketing Consultant Nielsen Indonesia

INFOBRAND.ID - Siapa bilang milenial membunuh kategori- kategori bisnis? Jangan salahkan milenial, tetapi salahkan model bisnis anda yang tidak berubah mengikuti kebutuhan konsumen. Hal itu diutarakan Yongky Susilo selaku Retail Marketing Consultant Nielsen Indonesia dalam pemaparannya bertajuk “Sustainable Development for Franchise Business” di acara Gathering Perhimpunan Waralaba & Lisensi Indonesia (WALI) di pameran FLEI 2019.

Memilih bisnis yang tepat tentu menjadi kunci sukses menjalankan bisnis ke depannya. Untuk itu penting bagi kita memahami kriteria bisnis yang dapat menjadi pilihan di tahun ini dan mendatang. Yongky mengatakan masyarakat Indonesia cenderung memilih hal yang quantity banyak dan price murah. Padahal bisnis yang seharusnya dipilih adalah quality dan experience nya.

“Saya yakin jika anda tidak mengikuti skema untuk mengedepankan kualitas produk, maka bisnis anda akan tumbang,” katanya di pameran FLEI 2019, Minggu, (15/9).

IKLAN INFOBRAND.ID

Dia menjelaskan pertumbuhan bisnis ke depan itu akan berada di wilayah dengan penduduknya yang mayoritas kelas menengah. Sehingga semua negara saat ini mencari wilayah dengan kelas menengah mana yang paling banyak, maka jawabannya ada di wilayah Asia.

Beberapa kategori bisnis yang dibutuhkan oleh kelas menengah ini antara lain; malls store with resto, consumer durables, licensed brand fashion, sport, entertainment, lifestyle, fashion & accessories, culinary f&b diversity.

“Dalam mendukung perkembangan bisnis di kategori tersebut tentu penting memahami kebutuhan konsumen. Baik dari support teknologi, digitalisasi, inovasi baru dan kekinian, serba cepat baik online maupun offline, dan memnuhi basic human needs saat ini adalah Wifi dan baterai,” ungkapnya.

Yongky juga memandang ke depan pemain bisnis yang berkembang adalah mereka pemain yang kecil sebab mereka bergerak dengan cepat. Sehingga bisnis sekarang ini tidaklah mengharuskan segala produksinya dihandle sendiri, melainkan adanya kolaborasi. Sebab ini eranya yang kecil gesit, Smart eat dumb, dan membangun ecosystem (bergandengan dalam mengembangkan sesuatu).

“Kita harus paham bahwa Shopper ia cyborg bukan robot. Mereka ini menginginkan segalanya agar efficient, fast, extended memory, digital oxygen, anytime/anywhere dan upload/download,” ungkapnya.

IKLAN INFOBRAND.ID

Lalu bagaimana agar bisnis dapat sustainable yakni bisnis harus menggunakan produk dalam negeri, memilih brand yang dapat bekerja, adanya action dan memiliki story. Dan brand yang dapat menjadi pilihan untuk investasi adalah brand yang ter recommended, preferres, dependables, regulars, considered, trialists dan mendapatkan award.

Di satu sisi Yongky memandang hadirnya E-commerce justru tidak akan membunuh offline, selagi model bisnisnya mau berubah. Utamanya dengan meningkatkan emosi bukan sekedar transaksi. Bahkan sebaliknya justru E-Commerceyang nantinya tidak akan sustainable, sebab merupakan transaksi trader bukan real. “Maka E-Commerce juga perlu menghadirkan toko offlinenya dan sebaliknya offline juga membutuhkan dukungan toko onlinenya.”

Ia yakin dengan melihat kondisi saat ini di Indonesia ditahun ke depan 2020 menjadi pertumbuhan bisnis franchise.Apa yang membuat optimis ke depan? Antara lain adanya pembangunan infrastruktur dan SDM yang dilakukan oleh pemerintah.Dua faktor itu sangatlah penting dalam memabangun bisnis dan menyediakan SDM unggul. [hfz]

Baca berita lainnya di Google News


Share This Article!

Video Pilihan dari INFOBRAND TV

Article Related


Chicking Indonesia Tawarkan Sensasi Makanan Khas Timur Tengah

Chicking Indonesia Tawarkan Sensasi Makanan Khas Timur Tengah
INFOBRAND.ID-Chicking, restoran asal Dubai, Uni Emirat Arab (UEA) yang menawarkan menu makanan khas Timur Tengah. Chicking menyajikan hidangan kh...


Ayam Goreng Fatmawati di Makassar Rebranding Jadi Lokarasa

Ayam Goreng Fatmawati di Makassar Rebranding Jadi Lokarasa
INFOBRAND.ID-Rebranding memang bukanlah menjadi hal yang asing bagi perusahaan. Langkah ini menjadi salah satu bagian dari strategi bisnis. Banyak ala...


Kisah Inspiratif Ayam Penyet Ria, Usaha Sederhana Sukses Go Global

Kisah Inspiratif Ayam Penyet Ria, Usaha Sederhana Sukses Go Global
INFOBRAND.ID-Di masa Pandemi Covid-19 berkepanjangan membawa banyak dampak dan perubahan signifikan terhadap berbagai aspek kehidupan masyarakat. Tak...


Ingin Ikut Kemitraan Tomoro Coffee? Segini Biaya Investasinya

Ingin Ikut Kemitraan Tomoro Coffee? Segini Biaya Investasinya
INFOBRAND.ID-Masyarakat Indonesia termasuk salah satu penikmat kopi. Bahkan, ngopi saat ini sudah menjadi bagian dari gaya hidup, terutama m...