Ahad, 12 Juli 2020

Follow us:

infobrand

infobrand

Triwulan II 2019, Kinerja Industri Manufaktur di Indonesia Masih Positif

Posted by: 02-08-2019 15:23 WIB 502 viewer

Triwulan II 2019, Kinerja Industri Manufaktur di Indonesia Masih Positif
Ilustrasi industri pakaian jadi

JAKARTA, INFOBRAND.ID - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa industri manufaktur di Indonesia masih menunjukkan kinerja yang positif sepanjang triwulan II tahun 2019. Hal ini tercermin pada peningkatan produktivitas industri manufaktur baik skala besar dan sedang maupun yang mikro dan kecil.

Untuk itu, kata dia, pemerintah akan terus menggenjot kapasitas produksi industri manufaktur agar dapat memenuhi kebutuhan pasar domestik, bahkan mampu mengisi permintaan pasar ekspor.

“Untuk menjaga keberlangsungan produktivitas tersebut, pemerintah telah berupaya menjaga ketersediaan bahan baku dan energi yang dibutuhkan oleh industri,” kata dia di Jakarta.

IKLAN INFOBRAND.ID

Menurut Airlangga, ketersediaan bahan baku serta harga energi yang kompetitif seperti gas dan listrik, serta kelancaran arus logistik menjadi faktor yang penting untuk memacu daya saing industri

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pertumbuhan produksi industri manufaktur besar dan sedang (IBS) pada triwulan II-20019 naik hingga 3,62 persen (y-on-y) terhadap triwulan II-2018. Peningkatan tersebut, terutama disebabkan naiknya produksi industri pakaian jadi yang mencapai 25,79 persen.

Sementara itu, IBS yang mengalami kenaikan produksi tertinggi adalah jasa reparasi dan pemasangan mesin dan peralatan, yang menyentuh di angka 9,55 persen. Berikutnya, beberapa industri yang juga mengalami pertumbuhan produksi tertinggi, yaitu industri pencetakan dan reproduksi media rekaman, industri makanan, industri kertas dan barang dari kertas, serta industri pengolahan lainnya.

Sedangkan, pertumbuhan produksi industri manufaktur mikro dan kecil (IMK) pada triwulan II-2019 naik sebesar 5,52 persen (yoy) terhadap triwulan II-2018. Lonjakan tersebut, terutama disebabkan naiknya produksi industri komputer, barang elektronika dan optik, sebesar 17,74 persen.

Kemudian, ditopang pertumbuhan produksi, industri percetakan dan reproduksi media rekaman naik 17,01 persen, serta industri pengolahan lainnya yang juga naik hingga 10,95 persen.

“Kemenperin juga gencar memacu produktivitas di sektor industri kecil menengah (IKM) melalui berbagai program strategis. Misalnya, program e-Smart IKM serta restrukturisasi mesin dan peralatan produksi,” tutup Airlangga. [ded]


Kirimkan Press Release berbagai kegiatan aktifitas Brand Anda ke: infobrandindonesia@gmail.com



Article Related


Hasil Survei TRAS N CO Indonesia: Marketplace Menggeliat!

Hasil Survei TRAS N CO Indonesia: Marketplace Menggeliat!
JAKARTA, INFOBRAND.ID – TRAS N CO Indonesia sebagai entitas yang kredibel dalam penelitian brand di tanah air melakukan survei kepada 154 katego...


Merek-Merek Paling Banyak Dipilih Konsumen di Indonesia, Siapa Juaranya?

Merek-Merek Paling Banyak Dipilih Konsumen di Indonesia, Siapa Juaranya?
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Kantar Worldpanel Indonesia, sebuah perusahaan riset pasar, meluncurkan hasil pemeringkatan merek-merek di industri fast movin...


Survei Alvara: Perilaku Publik Selama Pandemi Covid-19

Survei Alvara: Perilaku Publik Selama Pandemi Covid-19
JAKARTA, INFOBRAND.ID – Sejak tanggal 2 Maret 2020, virus corona atau covid-19 telah masuk Indonesia dan telah menyebar ke seluruh Indonesia. An...


8 DIMENSI PERILAKU Masyarakat di Masa Covid-19

8 DIMENSI PERILAKU Masyarakat di Masa Covid-19
JAKARTA, INFOBRAND.ID - Konsultan Brand ETNOMARK melakukan riset untuk mengenali gaya perilaku masyarakat Indonesia di masa pandemi Covid-19 ini. Sedi...


Sign In
VIP Members

OPINIONS




Index

INFOBRAND LETTER




Index

BRAND PRACTITIONERS




Index
NABATI