Jum'at, 21 Juni 2024

Follow us:

infobrand
10th INFOBRAND

Cara Bodrex Bangun Consumer Engagement di Media Digital

Posted by: 5365 viewer

Cara Bodrex Bangun Consumer Engagement di Media Digital
General Manager (Bodrex) PT Tempo Scan Pacific, Deddy Angkakusuma (kiri) dan Tim. (dok. Istimewa)

INFOBRAND.ID – Transformasi digital saat ini masih menjadi perbincangan hangat di kalangan para pelaku brand. Bodrex misalnya. Sebagai salah satu brand yang berada di bawah naungan PT Tempo Scan Pasific, nama Bodrex tentu sudah tak asing lagi ditelinga sebagai obat sakit kepala. Kedekatan Bodrex dengan konsumennya pun begitu intens. Hal ini dilakukan untuk membangun loyalitas konsumen, terutama di era digital sekarang ini.

Dalam membangun kedekatan dengan konsumen, Bodrex mengandalkan media digital seperti Youtube dan juga sosial media seperti Facebook dan Instagram. Selain itu, support KOL serta thematic campaign juga kerap dilakukan untuk mempermulus rencananya menjadi yang populer di internet.

“Kami melihat media digital adalah bagian dari media mix sebagai evolusi dari media konvensional. Sehingga objective branding yang sebelumnya dilakukan di media konvensional harus di adjust agar fit dengan karakteristik di media digital. Objective yang diharapkan secara garis besar sama yaitu untuk membangun awareness dan product trial,” ujar Head of Brand Investment & Consumer Engagement – Adult VMS (Bodrex), Widodo Prasetio dalam surat elektronik yang diterima INFOBRAND.ID, Kamis (21/3/2019).

IKLAN INFOBRAND.ID

Menurut Widodo, brand yang dikenal dengan slogan ‘Selalu Oke Setiap Saat’ ini akan terus menciptakan konten-konten yang sifatnya edukatif, relevan dan bermanfaat bagi konsumen seputar tips kesehatan.

Selain itu, kata dia, pihaknya juga akan terus membuat campaign yang menarik sesuai dengan objective per produknya dan terakhir membuat program penjualan yang menarik untuk drive pembelian di channel e-commerce.

“Memfokuskan pada campaign yang berpotensi viral meskipun campaign tersebut hanya satu kali burst per tahunnya,” kata dia.

Meski demikian, Widodo mengaku cukup kesulitan dalam menggali apa yang dibutuhkan konsumen melalui media digital. Karena menurutnya, interaksi digital tidak real seperti komunikasi langsung dengan konsumen melalui riset maupun brand activation.

“Yang bisa diukur adalah feedback dari campaign yang dilakukan dalam memberikan informasi terhadap kesesuaian brand promise dan consumer needs,” tandas pria lulusan S2 MM Universtas Indonesia ini. [ded]

Baca berita lainnya di Google News


Share This Article!

Video Pilihan dari INFOBRAND TV

Article Related


Chicking Indonesia Tawarkan Sensasi Makanan Khas Timur Tengah

Chicking Indonesia Tawarkan Sensasi Makanan Khas Timur Tengah
INFOBRAND.ID-Chicking, restoran asal Dubai, Uni Emirat Arab (UEA) yang menawarkan menu makanan khas Timur Tengah. Chicking menyajikan hidangan kh...


Ayam Goreng Fatmawati di Makassar Rebranding Jadi Lokarasa

Ayam Goreng Fatmawati di Makassar Rebranding Jadi Lokarasa
INFOBRAND.ID-Rebranding memang bukanlah menjadi hal yang asing bagi perusahaan. Langkah ini menjadi salah satu bagian dari strategi bisnis. Banyak ala...


Kisah Inspiratif Ayam Penyet Ria, Usaha Sederhana Sukses Go Global

Kisah Inspiratif Ayam Penyet Ria, Usaha Sederhana Sukses Go Global
INFOBRAND.ID-Di masa Pandemi Covid-19 berkepanjangan membawa banyak dampak dan perubahan signifikan terhadap berbagai aspek kehidupan masyarakat. Tak...


Ingin Ikut Kemitraan Tomoro Coffee? Segini Biaya Investasinya

Ingin Ikut Kemitraan Tomoro Coffee? Segini Biaya Investasinya
INFOBRAND.ID-Masyarakat Indonesia termasuk salah satu penikmat kopi. Bahkan, ngopi saat ini sudah menjadi bagian dari gaya hidup, terutama m...