Senin, 26 Februari 2024

Follow us:

infobrand

Indonesia Jadi Jawara E-commerce Asia Tenggara

Posted by: 1584 viewer

Indonesia Jadi Jawara E-commerce Asia Tenggara
ecommerce.

Pelanggan e-commerce di Indonesia naik menjadi 66% selama pandemi covid-19. Sebanyak 90% pengguna internet Indonesia telah melakukan pembelian melalui e-commerce. Fakta tersebut membuat Indonesia menempati peringkat satu di Asia Tenggara sebagai pengguna e-commerce terbesar.

Demikian terungkap dalam survei berjudul Indonesia Consumption Basket yang dilakukan Tim riset Bank DBS Indonesia, yang melakukan survei kepada lebih dari 500 responden di Pulau Jawa, termasuk Jakarta dan sebagian kecil di luar Pulau Jawa. Masih berdasarkan hasil survei yang sama, kegiatan belanja online naik sebanyak 14%, sedangkan belanja di pusat perbelanjaan turun secara signifikan mencapai 24% semenjak pandemi Covid-19 menyerang Indonesia. Sebelum pandemi, sebanyak 72% responden survei memilih belanja di toko dibandingkan online.

Berdasarkan laporan dari Redseer, Gross Marketing Value (GMV) e-commerce Indonesia meningkat di kuartal kedua tahun ini, mencapai USD10 miliar dikarenakan dorongan masyarakat yang berganti ke platform daring untuk belanja produk kebutuhan sehari-hari, seperti kesehatan dan perawatan, bahan makanan, dan Fast-Moving Consumer Goods (FMCG). Pembelian kebutuhan sehari-hari secara online juga mengakibatkan kegiatan belanja ke pasar tradisional menurun drastis menjadi 30% dari sebelumnya sebanyak 52%.

IKLAN INFOBRAND.ID

Beberapa responden yang memilih berbelanja di situs web perusahaan dan media sosial naik tipis selama pandemi, masing-masing menjadi 6% dan 3%. Dengan demikian, perusahaan kini tidak dapat mengabaikan persaingan yang datang dari online. Survei yang dilakukan Bank DBS Indonesia menyarankan agar perusahaan mempercepat strategi omni-channel atau memulai kemitraan dengan platform e-commerce yang mapan.

Meskipun peminat belanja e-commerce naik secara tajam selama pandemi, e-commerce Indonesia ternyata sudah berkembang pesat bahkan unggul di kawasan Asia Tenggara sebelum Covid-19 mewabah serta menjadi salah satu pendorong utama ekonomi nasional. Nilai Gross Market Value (GMV) dari e-commerce di Indonesia mencapai USD21 miliar di tahun 2019 dan diprediksi meningkat hingga USD40 miliar pada tahun 2022. Berlanjut hingga saat pandemi berlangsung, Bank DBS Indonesia menilai pentingnya peran e-commerce selama wabah dan mengharapkan kontribusinya terus berkembang pasca-corona.

Baca berita lainnya di Google News


Share This Article!

Video Pilihan dari INFOBRAND TV

Article Related


Bantu Tingkatkan Kualitas Tidur, Ini 5 Kelebihan Selimut Flannel Kintakun

Bantu Tingkatkan Kualitas Tidur, Ini 5 Kelebihan Selimut Flannel Kintakun
INFOBRAND.ID, JAKARTA – Selimut menjadi salah satu barang yang dibutuhkan ketika kita tidur, utamanya saat udara dingin, selimut yang lembut ten...


Bagus Fresh 99 Antibacterial Hand Wash Meluncur dengan 4 Varian

Bagus Fresh 99 Antibacterial Hand Wash Meluncur dengan 4 Varian
INFOBRAND.ID, JAKARTA - Bagus Fresh 99 Antibacterial Hand Wash, sabun cuci tangan yang diformulasikan dengan antibakteri untuk melindungi tangan dari...


Februarride, Promo 2.2 Seru Belanja Outfit Riding Terbaru dari Eiger

Februarride, Promo 2.2 Seru Belanja Outfit Riding Terbaru dari Eiger
INFOBRAND.ID, JAKARTA -  Bagi sebagian orang, kegiatan riding sudah jadi bagian dari gaya hidup bukan? Mengendarai motor kesayangan melewati jala...


Senang Traveling? Jangan Lupa VFresh Ya

Senang Traveling? Jangan Lupa VFresh Ya
INFOBRAND.ID, JAKARTA - Pelesiran atau traveling biasnya dilakukan ke gunung, pantai, atau tempat wisata alam lainnya. Namun, selalu ada aja kondisi y...