Rabu, 24 Juli 2024

Follow us:

infobrand
10th INFOBRAND

LinkAja Catat Pendapatan Operasional Tumbuh 30 Persen

Posted by: 1186 viewer

LinkAja Catat Pendapatan Operasional Tumbuh 30 Persen
LinkaAja

INFOBRAND.ID-Layanan dompet digital LinkAja mencatat pendapatan operasional (revenue growth) tumbuh sebesar 30 persen pada tahun 2022. Pada periode yang sama, beban operasional (operational expense) turun sebesar 50 persen. Namun, demikian LinkAja tidak memerinci berapa total pendapatan dan beban operasional tersebut.

Direktur Keuangan dan Strategi LinkAja Reza Ari Wibowo mengatakan, pada tahun 2022 perusahaan masih berfokus pada kolaborasi dengan BUMN, terutama dengan ekosistem Telkomsel, Pertamina, dan Himpunan Bank Negara (Himbara).

LinkAja telah mendigitalisasi rantai pasok tradisional Telkomsel pada sekitar 300.000 retailer dengan kenaikan pendapatan mencapai hampir 90 persen.

IKLAN INFOBRAND.ID

Kedepan, digitalisasi ekosistem tradisional Telkomsel ini akan berlanjut ke tingkat distributor. Di ekosistem Pertamina, LinkAja semakin memperkuat posisinya di aplikasi MyPertamina. Hal ini disertai dengan pertumbuhan pendapatan eksponensial sebesar 1.600 persen.

Di samping itu, terkait kontribusi pada layanan Himbara, LinkAja juga memperlihatkan pertumbuhan pendapatan sebesar 80 persen. Baca juga: Ingat, Mulai Besok Naik KRL Tak Bisa Pakai LinkAja "Saat ini industri teknologi dunia sedang mengalamai perubahan paradigma dari yang tadinya growth at-all-cost menjadi path to profitability dan sustainability. Di LinkAja, kami sudah melakukan perubahan menuju profitabilitas dan keberlanjutan secara bertahap semenjak 2021 dengan membaca arah pergerakan industri," ujar dia.

Untuk menuju profitabilitas Link Aja juga mencatat rasio pendapatan terhadap biaya promosi bisa ditekan dari 1,3 kali menjadi 0,1 kali. "Hal ini mengindikasikan penurunan ketergantungan pendapatan operasional perusahaan terhadap insentif jangka pendek seperti cashback," imbuh dia.

 Reza membidik proyeksi pertumbuhan pendapatan sebesar lebih dari 80 persen dengan penurunan beban operasional sebesar 35 persen dibandingkan tahun 2022. Salah satu strategi yang dilakukan adalah LinkAja bakal menggandeng beberapa perusahaan di bawah Kementerian BUMN untuk menjadi penyedia layanan disbursement insentif.

"Dengan demikian, LinkAja mampu mendapatkan userbase besar yang bersifat captive tanpa biaya akuisisi dan retensi," tutup dia.

 

Baca berita lainnya di Google News


Share This Article!

Video Pilihan dari INFOBRAND TV

Article Related


Hadirkan 500 Perusahaan dari 20 Negara, FHI 2024 Resmi Dibuka

Hadirkan 500 Perusahaan dari 20 Negara, FHI 2024 Resmi Dibuka
INFOBRAND.ID, JAKARTA - Pameran dagang internasional tahunan untuk industri makanan dan minuman, perhotelan dan pariwisata paling komperhensif di Indo...


Gandeng Jawa Pos, Global CEO Indonesia Gelar Turnamen Golf Pro-AM

Gandeng Jawa Pos, Global CEO Indonesia Gelar Turnamen Golf Pro-AM
INFOBRAND.ID, JAKARTA - Global CEO Indonesia dan Jawa Pos sepakat menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) untuk mendukung perkembangan olah r...


Tingkatkan Inklusi Keuangan Lewat Aneka Produk Digital

Tingkatkan Inklusi Keuangan Lewat Aneka Produk Digital
INFOBRAND.ID - Aplikasi digital dapat membantu dalam pengelolaan keuangan pribadi dan bisnis secara lebih efisien. Astra Financial melalui sejumlah pr...


Astra Hadirkan Budi Daya Melon Hidroponik di Yogyakarta

Astra Hadirkan Budi Daya Melon Hidroponik di Yogyakarta
INFOBRAND.ID, JAKARTA - Yayasan Pendidikan Astra Michael D. Ruslim (YPA-MDR) menghadirkan budi daya melon hidroponik lewat pembangunan green house (ru...